Ten Hag
Ten Hag

Ten Hag Perlu diberi Waktu Untuk Memperbaiki Man United

Diposting pada

Ten Hag Perlu diberi Waktu Untuk Memperbaiki Man United . Penulis dan jurnalis sepak bola Jonathan Wilson yakin Manchester United harus memberi waktu kepada Erik ten Hag untuk membawa kesuksesan kembali ke Old Trafford. United memulai kampanye Liga Premier 2022-23 mereka dengan kekalahan kandang 2-1 dari Brighton dan tampil buruk di semua departemen. Tapi kekalahan yang mengempis itu tidak mengejutkan banyak orang — apalagi Wilson — yang merasa perubahan positif di Setan Merah masih jauh.

Dia berkata: “Ini tidak akan menjadi proses yang cepat. Ini akan menjadi tiga, empat, lima, enam tahun dengan cara yang sama untuk Alex Ferguson.

“Hal yang menarik dari United adalah mereka hanya pernah memenangkan liga di bawah tiga manajer.

“Tim paling sukses dalam sejarah Inggris, 20 gelar liga, tetapi hanya tiga yang memenangkan liga – Ernest Mangnall, Matt Busby dan Alex Ferguson.

“Salah satu alasan mereka berada dalam kekacauan ini adalah mereka terus memotong dan mengubah dan tidak ada konsistensi atau filosofi.

“Jika ada semacam kemajuan dan dia bisa menjelaskan kemajuan itu, maka Anda harus memberinya waktu.”

Menghadapi Seagulls yang dilatih Graham Potter, kelemahan United terungkap dengan kejam dalam kekalahan Minggu lalu di Old Trafford. Lisandro Martinez berjuang dalam debutnya bersama Harry Maguire yang banyak difitnah, sementara sesama rekrutan baru Christian Eriksen tidak dapat bersinar dalam peran false nine yang tidak lazim. Dan Wilson yakin itu adalah kurangnya kohesi dalam skuad Ten Hag yang akan menjadi perhatian utama mantan bos Ajax. Dia berkata: “Mereka mengerikan.

“Anda merasa kasihan pada orang-orang seperti Maguire dan [Marcus] Rashford karena Anda tahu apa yang bisa mereka lakukan, tetapi kepercayaan diri mereka tertembak, dan Anda melihat orang lain dan berpikir, ‘Bagaimana Anda masih bisa bermain di sini?’

“Mereka mendatangkan Jadon Sancho yang sangat berbakat, tetapi mereka membelinya di puncak nilai pasarnya dan membuatnya lebih buruk. Maguire, Anda bisa mengatakan hal yang sama.

“Kurangnya pemahaman sepak bola di puncak klub – Anda memiliki skuat ini tetapi tidak ada yang cocok.

“Anda memiliki David de Gea yang merupakan kiper penghenti tembakan yang bagus, tetapi dia tidak bisa mengoper, dia tidak bisa bermain dari belakang, jadi apa yang Anda lakukan dengan dia?”

Ketika menggambarkan kegagalan ruang dewan di United, Wilson melanjutkan dengan mengatakan: “Tidak ada yang berhasil di klub. Kapan terakhir kali United menandatangani pemain yang belum pernah kami dengar yang ternyata cocok untuk mereka?

“Mereka belum melakukannya selama bertahun-tahun karena mereka tidak memiliki gagasan tentang bagaimana mereka ingin bermain.

“Lingkungan tempat manajer masuk tidak mungkin. Semuanya dilakukan oleh keluarga Glazer, dan cukup jelas mereka tidak memiliki pemahaman tentang sepak bola.”

Wilson berbicara untuk menandai peluncuran buku barunya Two Brothers, yang menceritakan kisah ikon sepak bola Inggris Bobby dan Jack Charlton. Dalam menulis buku itu, Wilson menemukan kebangkitan dan kejatuhan yang telah menentukan sejarah United baru-baru ini tidak berbeda dengan perjalanan yang diambil klub dalam karir bermain Bobby. Dia berkata: “Pasca 1968 adalah periode paling menarik dalam sejarah Manchester United – mereka memiliki kemenangan katarsis ini di ’68, mereka memenangkan Piala Eropa 10 tahun setelah Munich dan ada perasaan bahwa pencarian telah tercapai, dan kemudian segera semuanya Menjadi salah.

“Apa yang terjadi pasca Alex Ferguson hampir sama dengan apa yang terjadi pasca 1968 – manajer demi manajer yang tidak pernah benar-benar memiliki otoritas.

“Ketika Anda duduk di kotak pers di Old Trafford, Anda melihat ke kiri di kotak direktur dan melihat kilatan matahari di kacamata Ferguson saat dia menatap ke bawah pada kekacauan di depannya.

“Anda bertanya-tanya bagaimana manajer mana pun dapat mengatasi ketika Anda memiliki sosok raksasa di Ferguson yang menghakimi Anda setiap saat.”

Charlton, 84, tetap menjadi ikon era keemasan pertama United, memenangkan tiga gelar liga dan satu Piala Eropa selama 17 tahun di Old Trafford.

Sementara penampilannya untuk Inggris, dengan siapa ia memenangkan Piala Dunia pada tahun 1966 bermain bersama saudaranya Jack, membuatnya mendapatkan Ballon d’Or akhir tahun itu.

Merefleksikan pentingnya kontribusi mereka pada permainan yang indah, Wilson menambahkan: “Mereka berdua adalah tokoh yang sangat penting dalam sepak bola Inggris, budaya Inggris. Ini tentang mencoba menempatkan mereka dalam konteks dan berkata, ‘Apa arti orang-orang ini bagi budaya Inggris? ‘.

“Fakta bahwa Charlton bersaudara ada dalam periode perubahan itu, ketika sepak bola menjadi acara media massa, bereaksi terhadap tuntutan yang mengikuti kemenangan Piala Dunia adalah apa yang saya pikir melontarkan sepak bola ke arus utama.”

Dan khususnya tentang Bobby, dia menyimpulkan: “Dia adalah pemain terbaik Inggris yang pernah ada.

“Untuk memenangkan Piala Dunia, untuk memenangkan Piala Eropa untuk pertama kalinya, untuk melakukannya 10 tahun setelah Munich, untuk mewujudkan cita-cita Inggris, untuk mencetak semua gol dari lini tengah – namun tetap menjadi sosok yang rendah hati dan sederhana. dengan kebalikan dari potongan rambut trendi.

“Perannya di United menyeret mereka ke era komersial dan menyadari kemungkinan Liga Premier.

“Dia memiliki naluri komersial – dia adalah bagian dari dewan yang memfasilitasi langkah United menjadi klub yang sangat sadar komersial dalam hal pendapatan.”

United akan berharap bahwa Ten Hag dapat menghidupkan kembali hari-hari kejayaan yang pernah ada pertama kali dengan Charlton dan kemudian Ferguson – tetapi waktu itu mungkin masih jauh di masa depan untuk saat ini.